Cegah Inflasi Meningkat, Mendagri Imbau Daerah Waspadai Momen Peringatan Hari Besar

Senin, 30 Januari 2023

Jakarta,- (Nawacitalink.com)

Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian mengimbau pemerintah daerah (Pemda) mewaspadai momen peringatan hari besar. Pesan itu disampaikan Mendagri setelah mendengarkan penyebab naiknya inflasi di Provinsi Kalimantan Barat (Kalbar) dan Kabupaten Karangasem pada Rapat Koordinasi (Rakor) Pengendalian Inflasi Daerah yang berlangsung secara hybrid dari Gedung Sasana Bhakti Praja Kantor Pusat Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri), Senin (30/1/2023).

“Belajar dari kenaikan di Karangasem maupun Kalbar ini kami kira lesson learned, pelajaran bagi kita semua seluruh daerah untuk betul-betul mengantisipasi kemungkinan kenaikan demand atau kenaikan permintaan dikarenakan adanya kegiatan-kegiatan perayaan tertentu,” ujarnya.

Diketahui, berdasarkan data yang dikantongi Mendagri, inflasi Provinsi Kalbar mencapai angka 6,3 persen dan Kabupaten Karangasem 10,66 persen. Tingginya inflasi tersebut salah satunya berkaitan dengan momen peringatan hari besar di dua daerah tersebut. Hal itu membuat permintaan terhadap barang tertentu menjadi tinggi yang diikuti dengan naiknya harga.

“Ini belajar dari situ, saya kira kalau ada daerah lain yang ada hari-hari besar yang spesifik, bukan hanya secara nasional, tapi yang lokal, itu juga diantisipasi dengan penyiapan stok pangan sebelumnya,” jelasnya.

Sebelumnya, dalam kesempatan itu Gubernur Kalbar Sutarmidji menjelaskan berbagai faktor yang membuat tingginya angka inflasi, salah satunya yakni peringatan hari besar. Dalam setahun, kata dia, ada 10 bulan yang memiliki hari-hari besar seperti keagamaan.

Dia mencontohkan, dalam satu tahun masyarakat di daerahnya melangsungkan dua kali ritual Cheng Beng atau sembahyang kubur bagi masyarakat Tionghoa. Kegiatan itu menyangkut banyak hal, di antaranya kebutuhan daging babi dan sebagainya. Pada 2022 terdapat penyakit yang membuat banyak babi mati, sedangkan kebutuhannya tengah meningkat. Hal itu lantas membuat harganya menjadi mahal.

Meski begitu, Sutarmidji optimistis inflasi di Provinsi Kalbar pada 2023 dapat ditekan hingga di bawah angka nasional. “Saya janji itu, dan semuanya sudah berjalan sebagaimana mekanisme (penanganan),” ujarnya.

Hal serupa juga terjadi di Kabupaten Karangasem yang angka inflasinya naik karena adanya perayaan hari besar Galungan dan Kuningan pada awal Januari. Bupati Karangasem I Gede Dana menuturkan, perayaan itu membuat kebutuhan cabai rawit merah melonjak sehingga harganya naik signifikan. Padahal, pihaknya dibantu Bank Indonesia telah melakukan langkah antisipasi pada Oktober 2022 dengan menanam 3.500 bibit cabai.

“Tapi mohon maaf sekali, kami gagal karena curah hujan di bulan Desember-Januari ini cukup tinggi, Pak, cuaca tidak menentu sehingga tidak menghasilkan tanaman cabai kami,” terangnya.

(Pd/Red)

Puspen Kemendagri

banner-panjang

Baca Juga

Berita Terkait

bannernew

Perkembangan Virus Corona

Baca Juga

Berita Terpopuler